Bupati Lombok Tengah Minta Maaf di Hadapan Inaq Panji

oleh -863 Dilihat
Foto: istimewa Bupati Lombok Tengah, HL. Pathul Bahri saat menemui Andra Itayani ibu dari almarhum balita 4 bulan, Senin.

LOMBOK  – Bupati Lombok Tengah H.L.Pathul Bahri menemui Andra Itayani ibu dari almarhum Lailan Mahsar balita 4 bulan yang meninggal dunia di rumah sakit, Rabu sore.

Kepada ibu almarhum dan keluarga, Pathul menyampaikan permohonan maaf  jika ada kesalahan pihak RSUD Praya. Hal ini disampaikan saat menemui keluarga almarhum di Dusun Pemotoh Barat, Desa Aik Berik dengan rombongan, Senin kemarin.

 

Bupati menerangkan, ada tiga hal yang tidak diketahui manusia, jodoh, rizki dan ajal. Katanya, setiap manusia pasti akan meninggalkan dunia sesuai dengan caranya. Setiap kejadian itu pasti ada hikmahnya. Untuk itu harus introspeksi diri dan tidak bisa saling salahkan. “Yang bikin meninggal Allah, harus saling menghargai, kalau ada kesalahan pihak rumah sakit saya atas nama Bupati meminta maaf,” ucapnya dalam rilis resmi diterima Koranlombok.id.

Baca Juga  NTB Urutan Dua Nasional Kasus Perkawinan Anak, Sehari Dua Anak Dinikahkan

 

Dalam kejadian ini, bupati akan menjadikan sebagai bahan introspeksi diri dan evaluasi baik pihak rumah sakit maupun pihak keluarga korban, maka pihaknya akan melakukan evaluasi terhadap orang-orang di rumah sakit.

Baca Juga  Demi Makan Siang Gratis, Prabowo-Gibran Bakal Pangkas Subsidi BBM

“Rumah sakit tidak boleh mengatakan dirinya benar, begitu sebaliknya. Akan kita kumpulkan semua pejabat di rumah sakit, kalaupun harus dievaluasi kita akan evaluasi,” janjinya tegas.

 

Bupati menegaskan, pihaknya datang untuk bersilaturahmi dan memohon agar kasus itu dihentikan agar tidak membias, kalaupun ada kesalahan dari pihak rumah sakit kembali disampaikan permohonan maaf. Bupati berjanji akan menyikapi kasus ini secara tegas.

Baca Juga  Ancam Bunuh Istri, Nyawa Suami Melayang di Tangan Kakak Ipar

Sementara itu, Andra Itayani alias Inaq Panji mengaku kecewa dengan statement pihak RSUD Praya yang mengatakan sudah mengambil tindakan. Padahal tidak pernah sama sekali. “Silahkan bisa cek CCTV apakah benar atau tidak ada tindakan pelayanan. Justru perawatnya bilang ke RSCM saja” sahutnya di depan bupati.(dik)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.