Tidak Hadir Diperesmian Jembatan Pemoles, Ini Alasan Kades Batu Jangkih

oleh -903 Dilihat
FOTO ANIS JURNALIS KORANLOMBOK.ID Bupati Lombok Tengah, HL. Pathul Bahri didampingi Wabup HM. Nursiah saat memotong pita pertanda diresmikan Jembatan Ikhtiar Bersama 459 Pemoles, Minggu (15/1/2023).

LOMBOK – Kepala Desa Batu Jangkih, Kecamatan Praya Barat Daya, Saurim akhirnya buka suara ke permukaan. Dia sebelumnya diisukan tidak hadir di acara peresmian Jembatan Ikhtiar Bersama 459 Pemoles, Minggu (15/1/2023). Informasi yang berkembang, dia tidak setuju dengan penamaan jembatan. Kades Batu Jangkih diisukan lebih setuju nama Jembatan Bahagia 459.

“Isunya memang ada, tapi itu tidak benar. Saya tidak hadir karena tidak enak badan,” ungkapnya saat dikonfirmasi jurnalis Koranlombok.id, Senin (16/1/2023).

Baca Juga  Ari Lasso Doakan Pathul jadi Gubernur NTB

Ditegaskan kades, sejak Sabtu memang dirinya sudah merasakan kurang enak badan. Sehingga pada Minggu atau tepatnya acara peresmian tidak bisa memaksa kondisi kesehatan hadir di lokasi acara yang dihadiri Bupati HL. Pathul Bahri dan Wakil Bupati HM. Nursiah.

“Jadi tidak benar isu itu,” tegasnya.

Dibeberkan Kades, sebelumnya memang ada muncul dua usulan nama jembatan Pemoles. Kemudian itu dibahas dengan Sekda L. Firman Wijaya.  “Iya itu tadi, Jembatan Ikhtiar Bersama 459 Pemoles dan Jembatan Bahagia 459,” ceritanya.

Baca Juga  Ketua Majelis Hakim Buka Aliran Dana Taktis BLUD RSUD Praya

 

Di lokasi acara peresmian jembatan, Bupati HL. Pathul Bahri dengan tegas menyampaikan tidak mempersoalkan jika harus 459 ini dihilangkan dalam penamaan jembatan. Selain itu ditegaskan bupati, pemerintah juga tidak boleh membuat gaduh.

“Maka tidak apa-apa dibuang, saya tidak pernah minta. Dibuang saja 459 ini tidak masalah, karena saya punya perinsip tidak ada pemerintah mau buat gaduh. Jadi tolong adik-adik wartawan tidak ada masalah,” tegasnya.

Namun dijelaskan bupati, boleh juga masyarakat. Selama rapat dalam penamaan jembatan bupati sama sekali tidak pernah ikut, apalagi mau nelpon.

Baca Juga  3.612 Atlet NTB Akan Tampil di Porprov

“Jadi mohon maaf pak kepala desa. Apa beratnya saya minta maaf, dan kalau mau dibuang 459 silakan,” kata bupati.

Untuk itu, pemerintah kata bupati tidak boleh yang mengawali polemic. Maka bupati tidak begitu pikirkan. Namun Pathul mengucapkan terimakasih karena jembatan ini dibangun pemerintah dan masyarakat.

“Kalau tidak suka lebih baik diam,” pungkasnya.(ken/nis)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.