Jual Pupuk di Atas HET, Izin Akan Dicabut

oleh -948 Dilihat
FOTO ANIS PRABOWO JURNALIS KORANLOMBOK.ID Petani di wilayah perbatasan Lombok Tengah – Lombok Barat saat menimbang hasil panen padi, Sabtu (19/2/2023).

LOMBOK – Setiap musim tanam di Lombok Tengah pupuk subsidi selalu langka. Keluhan ini juga muncul di 12 kecamatan tempat berlangsung kegiatan reses anggota DPRD, baru-baru ini.

Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Lombok Tengah, Raden Roro Sri Mulyaningsih menanggapi harga pupuk subsidi pada musim tanam kedua yang naik dan langka. Dia berjanji akan berkoordinasi dengan Dinas Pertanian untuk mendata agen-agen pupuk subsidi.

Baca Juga  Satpol PP Gerebek Warung Makan Buka Siang Bolong di Lombok Tengah

“Jadi kita harus kerjasama dengan Dinas Pertanian, ini cara kita melakukan pengawasan,” tegasnya, Kamis (23/2/2023).

Sri berjanji, Disperindag akan mendata secara detail mulai dari distributor hingga agen yang menjual pupuk-pupuk subsidi di Lombok Tengah.

“Jadi saya sedang pendataan dulu, nanti kita buatkan peta jadi kita tahu siapa dari laporan masyarakat yang menjual pupuk subsidi diluar HET,” katanya.

Kabid ini mengungkapkan, bagi agen atau pengecer yang kedapatan menjual pupuk subsidi di atas HET bisa dikenakan sanksi, mulai dari yang bersifat teguran administrasi hingga pencabutan izin berdasarkan Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia Nomor 04 Tahun 2023.

Baca Juga  Copet Beraksi di Halaman Kantor Bupati Loteng, Pengantar Jemaah Haji jadi Korban

“Nanti ada surat peringatan (SP) dari bupati, kalau dua kali surat dikirimkan dan masih melakukan hal tersebut kita akan berkoordinasi dengan distributor untuk mencabut izin pengecer,” tegasnya lagi.

Terpisah, Ketua DPRD Lombok Tengah, M. Tauhid mengatakan saat menemui konstituennya di beberapa desa Kecamatan Kopang mengeluhkan pupuk langka saat memasuki musim tanam.

Baca Juga  Bupati Bima Disebut Terima Uang Proyek 250 Juta

“Setiap musim tanam selalu jadi keluhan masyarakat dan kelompok tani, begitu ada pupuk harga jual tinggi di atas HET, ini harus diantisipasi,” tegasnya, Kamis (23/2/2023).

Untuk itu, Tauhid berharap persoalan kelangkaan pupuk dapat diantisipasi oleh dinas terkait. Jangan lagi ada muncul keluhan petani di bawah.(nis)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.