Pembangunan Sumur Bor Marak di Loteng, Waspada Dampaknya

oleh -1192 Dilihat
FOTO DIKI WAHYUDI JURNALIS KORANLOMBOK.ID Warga rebutan mengambil air di bukit menangis jalur Bypass BIL – Mandalika, tahun 2021.

LOMBOK – Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Lombok Tengah, Lalu Rahadian mengungkapkan jika pihaknya sedang berdiskusi dengan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) terkait maraknya pembangunan sumur bor. Pembangunan ini tanpa ada kajian kelayakan lingkungan.

”Beberapa tahun terakhir ini luar biasa (banyak) kita bangun sumur bor,”ungkapnya dalam acara Musrenbang RKPD Kecamatan Praya tahun 2024 di Taman Bunga dan Lesehan Telu-Telu Praya, Kamis (16/3/2023).

Rahadian menyebutkan, setiap kunjungan reses anggota DPRD ke daerah pemilihan (Dapil) masing-masing, permintaan warga pembuatan sumur bor begitu banyak. Sementara warga tidak mengetahui dampak yang akan ditimbulkan ke depan.

Baca Juga  Usai Nyoblos, Ini Pesan Bupati Pathul

”Kita khawatir nanti muka tanah ini turun. Ini sudah terjadi di Semarang dan beberapa tempat di Pulau Jawa,” bebernya.

Rahadian mencontohkan, jika pembangunan sumur bor terlalu intensif maka saat terjadi gempa, tanah akan menjadi ringkih yang dapat menyebabkan tanah bergeser, bergerak, atau bahkan cepat bergoyang.

Baca Juga  Beli Elpiji 3 Kg Ribet, yang Terdaftar Saja Boleh

 

”Ini yang belum kita kaji betul, sehingga kemarin saat diskusi dengan WALHI, ini menjadi pembahasan pokok,” sebutnya.

 

Rahadian berharap, Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bappeda) dapat menyisihkan anggaran untuk mengalokasikan anggaran ke Dinas Lingkungan Hidup (DLH) untuk melakukan kajian skala holistik tentang kemampuan daya dukung suatu wilayah apabila terus menerus dibangun sumur bor.

Baca Juga  Satu Hakim Terbaik Indonesia, Rela Lepas Seragam untuk Nyaleg

”Jangan sampai untuk memenuhi kebutuhan air bersih, tapi ke depan malah jadi malapetaka bagi anak cucu kita,” katanya.

Selain itu, menjawab beberapa pertanyaan dari para peserta Musrenbang soal pemenuhan kebutuhan air bersih bagi masyarakat Kecamatan Praya, Kadis PUPR ini berharap PDAM memperluas jaringan dan sambungan rumahnya.

”Kami berpikir agak miris memang kalau Kecamatan Praya ini meminta sumur bor,” tuturnya.(dk/wan)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Response (1)

  1. Untuk daerah selatan( Pujut ) memang sangat kami butuhkan yg namanya sumur bor terutama di musim kemarau. Sumur bor untuk pertanian dan peternakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.