Partai NasDem Lombok Tengah Minta Maaf

oleh -1391 Dilihat
FOTO ANIS PRABOWO JURNALIS KORANLOMBOK.ID Ketua Partai NasDem Lombok Tengah, Ahmad Syamsul Hadi saat memberikan arahan kepada ribuan kader dan simpatisan di depan kantor KPU, Kamis (11/5/2023).

LOMBOK – Pengurus Partai NasDem Lombok Tengah akhirnya memberikan hak jawab atas dugaan melibatkan anak dalam pendaftaran Bacaleg ke kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU), Kamis (11/5/2023). Dari kejadian itu, Partai NasDem menyampaikan permohonan maaf. Pihaknya berdalih saat pendaftaran mendapat animo ribuan masyarakat yang tinggi. Bahkan jauh melebihi ekspektasi yang direncanakan saat rapat-rapat persiapan. Bahkan hadirnya anak-anak pada proses pendaftaran menjadi luput dari pantauan.

“Kami dari Partai NasDem Lombok Tengah menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya.  Hari itu Partai NasDem mengikuti tiga kegiatan sekaligus di tempat yang berbeda dan jam yang hampir sama. SDM kami di internal terbagi secara mendadak untuk mengikuti kegiatan,” kata Ketua Bappilu Partai NasDem Lombok Tengah, Gd Sulye Jati dalam keterangan resminya.

Baca Juga  Wagub NTB Tekankan Hindari Perkawinan Anak

 

Dijelaskannya, beberapa orangtua yang hadir mengungkapkan alasan bahwa mereka tidak bisa meninggalkan anak-anaknya di rumah, baik sebagai Bacaleg maupun sebagai kader dan simpatisan yang ingin ikut saat pendaftaran Bacaleg.

Baca Juga  Bang Zul Ingin Perkuat Kembali Kerjasama dengan Tiongkok

 

Sementara ditambahkan Sekretaris Partai NasDem Lombok Tengah, Ahmad Yani menekankan bahwa Partai NasDem sepakat dengan seluruh pihak bahwa pelibatan anak-anak di dalam politik praktis itu tidak diperbolehkan.

“Tidak hanya di ruang terbuka, di sekolah dan di tempat ibadah juga kami menjaga agar itu jangan sampai terjadi. Kejadian kemarin Insha Allah tidak akan terulang lagi. Sekali lagi kami mohon maaf,” ucapnya.

Baca Juga  Dewan Terima Pendemo yang Minta Hotel Ditutup

Pria yang juga kader NU sekaligus aktivis PMII ini mengatakan, Partai NasDem mendukung setiap langkah tegas baik dari Bawaslu, LPAI dan seluruh elemen masyarakat lainnya untuk memujudkan pemilu yang baik, jujur, dan terbuka demi kemajuan demokrasi dan kemaslahatan masyarakat.

“Pemilu adalah cara kita merawat dan memajukan bangsa,” kata Ahmad Yani.(dik)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.