Ketua Majelis Hakim Buka Aliran Dana Taktis BLUD RSUD Praya

oleh -12288 Dilihat
FOTO DIKI WAHYUDI JURNALIS KORANLOMBOK.ID Tujuh orang saksi dari JPU dengan terdakwa mantan Direktur RSUD Praya saat disumpah sebelum memberikan keterangan dalam persidangan, Jumat (26/5/2023).

LOMBOK – Ketua Majelis Hakim dalam sidang lanjutan kasus korupsi dana Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) RSUD Praya tahun 2017-2020, Muhlas membuka aliran dana taktis sesuai catatan milik pembantu bendahara 2017, Hj. Zubaidah.

Ketua majelis hakim menyebutkan, berdasarkan catatan asisten pembantu RSUD Praya ada banyak aliran dana taktis. Untuk Bupati 20 juta, selanjutnya ada lagi 15 juta, perjalanan dinas orang di dalam rumah sakit termasuk Direktur RSUD Praya, Muzakir Langkir.

“Anda tau dari mana sumber dana yang Anda terima ini lalu Anda tulis di dalam buku ini,” tanya ketua majelis hakim kepada saksi Hj. Zubaidah.

Baca Juga  Ricuh, Polres Loteng Panggil Panitia Turnamen Futsal

Selain itu, majelis hakim juga meminta Hj. Zubaidah bicara jujur dan membuka semua dalam persidangan. Apalagi semua saksi yang dihadirkan sudah disumpah.

“Ingat Anda semua sudah disumpah ya saksi,” katanya mengingatkan.

Kemudian majelis hakim bertanya kepada Hj. Zubaidah. Apakah Anda pernah mencatat dan mengeluarkan uang kepada kejaksaan, kepada kepolisian atau pengadilan?

“Buka sejujur-jujurnya,” pintanya.

Majelis haikim juga menanyakan dari mana sumber dana taktis. Apakah dari potongan di rumah sakit atau dari mana. “Kalau sumber saya tidak tau,” jawab Zubaidah.

 

Sementara Hj. Zaubaidah ditanyak majelis hakim soal siapa yang memerintahkan dan memberikan uang lalu disimpan sebagai dana taktis. Zubaidah mengaku semua atas perintah dari direktur. Sementara kemana arah uang itu, saksi ini mengaku tidak tahu pastinya.

Baca Juga  Polemik Wisata Pemecah Ombak di Pantai Labuhan Haji

“Saya diminta keluarkan uang oleh direktur melalui bendahara Bu Ning, berikan ini ke sini. Soal benar tidak itu saya tetap catat jadi pegangan saya yang mulia,” kata Zubaidah.

 

Sementara dalam sidang sesi pertama, ketua majelis hakim meminta kepada tiga orang saksi yakni, mantan Bupati H.Moh. Suhaili FT, mantan Ketua Dewan Pengawas H.M Nursiah dan anggota Dewan Pengawas Zainal Mustakim untuk bicara sejujurnya. Majelis hakim mengingatkan kepada ketiganya jika mereka sudah disumpah sebelum dilakukan sidang pemeriksaan.

Baca Juga  Anggota Dewan Supli Laporkan Irzani dan Samsul Qomar ke Polda NTB

“Bicara yang sebenarnya ya semua saudara saksi,” kata majelis hakim.

Sementara ketiganya kemudian ditanya, apakah Anda pernah menerima sesuatu dari direktur atau terdakwa, atau mungkin minta?

“Tidak pernah yang mulia,” jawab Zaenal Mustakim.

Begitu juga dipertegas majelis hakim kepada mantan bupati dan mantan ketua dewan pengawas.”Seingat saya tidak pernah yang mulia,” kata Suhaili.

Demikian juga Nursiah, pihaknya dengan tegas menyampaikan tidak pernah meminta atau menerima. Demikian juga soal adanya potongan atau pungutan kepada rekanan, Wakil Bupati Lombok Tengah ini mengaku tidak mengetahui.

“Tidak pernah minta juga untuk keluar daerah,” kata Nursiah.(dik/nis)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.