Respons Kuasa Hukum Kasus Korupsi dana BLUD RSUD Praya

oleh -13365 Dilihat
FOTO ISTIMEWA KORANLOMBOK.ID Terdakwa kasus dugaan korupsi dana BLUD RSUD Praya, Baiq Prapningdiah Asmarini saat mengikuti sidang, Senin (6/3/2023).

LOMBOK – Kuasa hukum terdakwa kasus dugaan korupsi dana BLUD RSUD Praya, tahun 2017-2020 merespons tuntutan jaksa penuntut umum diberikan kepada dua terdakwa. Mantan bendahara Baiq Prapningdiah dan mantan PPK Adi Sasmita.

Kuasa Hukum mantan bendahara RSUD Praya, Lalu Piringadi menegaskan jika tuntutan jaksa dilihat dari fakta persidangan, harusnya Baiq Prapningdiah bebas. Pasalnya, Prapningdiah hanya menjadi alat oleh pimpinanya mantan Direktur RSUD Praya, Muzakir Langkir.

Baca Juga  Dewan Lobar Bongkar Banyak Pengembang Tak Kantongi Izin

“Itu memang kewenangan jaksa, tapi tuntutan itu terlalu tinggi,” tegasnya saat dihubungi jurnalis Koranlombok.id, Selasa (26/6/2023).

Untuk itu, pihaknya akan melakukan pembelaan dengan mengajukan plaidoi kepada majelis hakim.”Tugas yang D berikan itupun tugas yang D nilai benar karena sudah berjalan sebelum dia jadi bendahara pengeluaran,” ungkapnya.

Sementara itu, kuasa hukum mantan PPK RSUD Praya, Lalu Anton Hariawan juga mengatakan hal serupa. Disebutkan Anton, berdasarkan fakta-fakta persidangan, nanti pihaknya akan lampirkan di pembelaan. Apalagi tuntutan untuk mantan PPK lebih berat dari mantan Direktur RSUD Praya Muzakir Langkir.

Baca Juga  Jokowi Dijadwalkan Resmikan Bendungan Beringin Sila

“Sah-sah saja namanya tuntutan JPU itu kan tugas mereka, nanti majelis hakim yang menilai,” katanya saat dihubungi.

Anton menerangkan, dalam fakta persidangannya baik saksi dan bukti yang diketahui tugas dan peran masing-masing terdakwa.

Baca Juga  Kisah Janda Tua di Jonggat, Hidup dari Hasil Membuat Sapu Lidi

“Insya Allah yang terbaik buat Pak Adi Sasmita, masalah tuntutan sah-sah saja nanti hakim yang menilai sesuai fakta persidangan,” tegasnya.

 

Sebelumnya, jaksa penuntut umum menuntut Baiq Prapningdiah 6,5 tahun penjara dalam sidang berlangsung, Senin sore (25/6/2023).

Selanjutnya mantan PPK Adi Sasmita dituntut jaksa penuntut hukum 8,5 tahun penjara dalam sidang berlangsung pada hari yang sama.(dik)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.