Mainkan HP Saat Dicas, Pelajar 17 Tahun Asal Loteng Tewas Terbakar

oleh -1822 Dilihat
FOTO ANIS PRABOWO JURNALIS KORANLOMBOK.ID Ayah Rian Ardiansyah, Sahnun menunjukkan foto korban saat mengenakan pakaian sekolah yang masih Kelas X MA NW Pengadang, Kamis (3/8/2023).

LOMBOK – Diduga karena asyik mainkan HP saat dicas. Seorang pelajar usia 17 tahun, Rian Andriansyah asal Dusun Tambun, Desa Pengadang, Kecamatan Praya Tengah, Lombok Tengah ditemukan tewas terbakar di dalam kamarnya, Kamis pagi (3/8/2023).

Ayah korban, Muhammad Sahnun menceritakan Rian ditemukan tewas di dalam kamar dalam kondisi seperti telah terbakar, sementara handphone (HP) miliknya ditemukan hancur.

 

“Awalnya saya mau bangunkan dia Salat Subuh, tapi tumben tidak ada lampu nyala. Saya panggil juga cukup lama sekitar setengah jam tidak nyahut,” ceritanya kepada awak media.

Baca Juga  Maling Gasak Mal Pelayanan Publik, Pemkab Loteng Rugi 24,2 Juta

Selanjutnya, dia membuka kamar anaknya dengan kunci cadangan, sontak dirinya terkejut melihat anaknya terlentang dengan kondisi kasur dan buku telah terbakar. Kendati demikian kondisi tubuh Rian masih utuh, hanya saja jari tengah sebelah kiri terlihat tinggal tulang diduga akibat terbakar.

“Terbakar di atas tempat tidur, habis sudah semua seperti sajadah dan Alquran. Yang anehnya tidak ada api tapi semua jadi debu (gosong, red),” bebernya.

 

Dijelaskan Sahnun, Rian tinggal di rumah yang berbeda namun tidak terlalu jauh. Dimana korban merupakan anak kedua dari tiga bersaudara itu tinggal sendiri.

Baca Juga  Ratusan Rumah Terendam Banjir di Desa Kidang Lombok Tengah

Atas kejadian ini, sang ayah menganggap hal tersebut sebagai musibah,dia tidak tahu pasti apa penyebab putranya meninggal dunia di tempat tidurnya.

 

“Apakah karena kestrum,” katanya.

 

Sementara, Kapolsek Praya Tengah, IPTU Agus Supriyatno di lokasi kejadian mengatakan keluarga sudah mengikhlaskan kepergian korban dan menolak dilakukan visum ataupun autopsi.

“Dari hasil olah TKP kita tadi, kemungkinan pada saat malam anak kita ini lagi charge (cas) HP dan dimainkan lalu panas sehingga meledak, karena kasur dan buku-buku terbakar juga,” terangnya.

Baca Juga  Pemprov NTB Siapkan 2 Miliar untuk Beasiswa Luar Negeri

 

Polsek mendapatkan laporan sekitar pukul 07.00 Wita, sementara saat ditemui petugas kondisi korban terlentang dengan wajah terbakar, tangan dan bagian pinggang mengelupas.

“Kemungkinan kejadian jam 3 atau 4 dini hari, karena masih kondisi berasap saat ditemukan,” bebernya.

 

Kapolsek mengatakan, jenazah saat ini akan dimakamkan setelah Ashar dan akan disalatkan di masjid setempat, dia mengimbau kepada masyarakat untuk berhati-hati saat mengisi baterai HP agar kejadian serupa tak terulang.

“Ketika HP dicas jangan dimainkan apalagi sembari telepon atau video call,” imbaunya.(nis)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.