Pasar Karang Bulayak Rawan Maling, Polisi Imbau Pasang CCTV

oleh -682 Dilihat
FOTO ANIS PRABOWO JURNALIS KORANLOMBOK.ID Seorang pedagang di Pasar Karang Bulayak Praya saat memperlihatkan barang dagangannya, Senin (7/8/2023).

LOMBOK – Pasar Karang Bulayak, Kecamatan Praya akhir-akhir ini rawan maling. Dari kejadian sebelumnya, pihak kepolisian mengimbau agar memasang CCTV di pasar.

Sementara, pihak kepolisian melalui Bhabinkamtibmas sudah turun memantau Pasar Karang Bulayak pasca barang jualan pedagang diembat maling. Polisi turun Selasa (8/8/2023).

 

Pejabat Sementara Kepala Unit (Kanit) Reserse Kriminal Polsek Praya, AIPDA Gusti Ngurah Noviantara mengaku sampai sekarang belum ada laporan masuk.

“Ini yang dicuri terasi dan kita sudah mengarahkan kepada Bhabinkamtibmas untuk mengimbau bagaimana sih caranya agar ada CCTV di sana,” katanya kepada jurnalis koranlombok.id, Rabu (9/8/2023).

Baca Juga  Dokter Muzakir Langkir Sidang Perdana 3 Maret

 

Disampaikannya, imbauan pemasangan CCTV di area pasar nantinya dapat memudahkan pihak kepolisian ketika kasus ini kembali terjadi. Selain itu, pihaknya melalui Bhabinkamtibmas mengarahkan agar para pedagang yang kemalingan agar melapor.

“Kita siap 24 jam kapanpun bersedia,” tuturnya.

 

Sementara hasil pengecekan pihaknya kemarin disepakati akan ada pertemuan antara pedagang dengan petugas keamanan pasar di Kantor Lurah Tiwugalih minggu depan, selain itu juga diberikan masukan agar lebih waspada kedepan.

 

Terpisah, Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Lombok Tengah, Raden Roro Sri Mulyaningsih mengatakan pihaknya telah turun mengecek kondisi Pasar Karang Bulayak.

Baca Juga  Polres Loteng Rahasiakan Kasus Korupsi yang Dilimpahkan?

“Yang turun kemarin turun Kepala UPT Tunjung Tilah, mereka sebenarnya tidak punya kepala pasar jika ada masalah itu larinya ke UPT,” terangnya.

Sementara ada lima orang petugas keamanan yang kerap berjaga malam di sana,  bukan dari dinas melainkan beberapa orang yang telah disetujui sebagai keamanan oleh para pedagang. Sedangkan ada perjanjian jika ada barang yang hilang maka pihak keamanan mengganti setengah dari kerugian.

Baca Juga  Kepala Lapas Selong Klarifikasi Kabar Penyelundupan Narkoba

“Tidak ada dalam DPA kita mengangkat tenaga security, memang ada jaga malamnya di sana,” bebernya.

 

Roro mengaku petugas keamanan tidak ada hubunganmya dengan dinas, sehingga adanya iuran kepada petugas keamanan dari para pedagang tidak diketahui pihaknya.

Sementara dari dinas hanya ada pungutan retribusi sebesar Rp 2 ribu perlapak berdasarkan aturan Perda, sementara toko-toko membayar retribusi melalui Badan Pengelolaan Pendapatan Daerah (Bappenda) Lombok Tengah.

“Karena kita ngak berhak, kita pemerintah hanya mengambil retribusi atas fasilitas negara yang digunakan,” jelasnya.(nis)

 

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Koranlombok.id merupakan salah satu media online dari Provinsi Nusa Tenggara Barat. Koranlombok.id selalu menayangkan berita Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.