Dewan Berikan Perhatian Serius untuk Penderita Kanker Kulit

oleh -455 Dilihat
FOTO ANIS PRABOWO JURNALIS KORANLOMBOK.ID Abdul Hanan penderita kanker kulit (tengah) duduk berdampingan bersama ayah dan saudara perempaunnya.

LOMBOK – Anggota DPRD Lombok Tengah, M. Tohri memberikan perhatian serius terhadap kondisi remaja Abdul Hanan, 15 tahun yang menderita kanker kulit di Dusun Tangar, Desa Selebung Rembiga, Kecamatan Janapria.

Politisi NasDem ini mengatakan, sebagai wakil rakyat dari daerah pemilihan Kopang-Janapria berencana akan mendiskusikan persoalan ini bersama Komisi IV yang membawahi bidang kesehatan.

“Nanti kita usahakan, pasti nanti salah satu bahan diskusi supaya tidak terjadi seperti ini. Tidak menutup kemungkinan ada juga yang lain seperti adik kita itu, nanti kita usahakan,” janji Tohri kepada jurnalis Koranlombok.id, Sabtu (3/6/2023).

Dia juga akan mengusahakan untuk ikut menggalang dana dan membantu remaja Hanan agar mendapat pelayanan kesehatan. “Nanti kita upayakan,” katanya.

 

Tohri yakin Pemerintah Desa Selebung Rembiga sudah mengetahui hal ini bahkan pernah memberikan perhatian. Tapi kemungkinan karena pernah ditangani secara medis pemantauan setelah itu tidak ada.

“Nah itu yang kita tidak tahu perkembangannya setelah operasi,” ujarnya.

Baca Juga  Mengenal Agus Saputra, Pengusaha Muda yang Terjun ke Dunia Politik

 

Sementara, Abdul Hanan remaja kelahiran 5 Agustus 2007 ini awalnya mengalami gatal-gatal dan muncul benjolan kecil seperti butiran beras sejak usia 2 tahun. Orangtua tidak pernah menyangka akan menjadi seperti saat ini.

Pada saat Hanan masih kecil, orangtuanya dua kali mencoba mengobati melalui cara pengobatan tradisional. Namun tak ada hasil.

Seiring berjalannya waktu, Hanan oleh orangtua dimasukan sekolah di SDN Montong Bagek. Meskipun sakit yang diderita tetap dirasakan. Karena tidak kuat menahan rasa sakit, orangtua memutuskan mencari bantuan ke beberapa pihak. Beruntung tahun 2017 ada donator asal Kota Mataram membantu biaya pengobatan. Pertama Hanan dibawa ke RSUD Provinsi NTB, di sana dokter memvonis jika dia diserang kanker kulit.

Tidak lama di rumah sakit plat merah, Hanan dirujuk ke Rumah Sakit Sanglah, Bali untuk dilakukan operasi. Menurut dokter di Sanglah penyakitnya diderita siswa SD itu polisitemia atau kelainan pada darah. Selama di Bali ia dirawat selama 2,5 bulan kemudian dilanjutkan dengan rawat jalan.

Baca Juga  Berikut Tiga Ranperda Disahkan Dalam Paripurna Dewan Loteng

“Setelah operasi di Bali, kami sempat kontrol sembilan kali di Mataram,” ungkap ayahnya, Suandi kepada jurnalis Koranlombok.id, Kamis (1/6/2023).

 

Selama itu kata Suandi, dirinya mengaku tidak pernah menerima obat dari rumah sakit. Namun diakuinya pascaoperasi ada perubahan dirasakan anaknya. Tapi kali ini apa yang dirasakan sejak kecil kembali dirasakan. Bahkan benjolan makin membesar, kulitnya lepas sehingga harus tidur dengan cara terlentang.

Selain di belakang kepala, kanker kulit ini semakin menjalar sampai ke bagian punggungnya. Rasa sakit semakin menjadi-jadi dirasakan dia.

Tidak sampai disitu ujian diberikan kepada Hanan, tahun 2021 orangtuanya bercerai dan sang ibu menikah lagi dengan pria asal Desa Barejulat, Jonggat. Sehingga di rumah mereka hanya tinggal bertiga dengan adiknya perempuan.

Sementara pengakuan Hanan, saat ini ia mencari pakan ternak milik orang lain jadi kesibukanya sehari-hari. Dia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMP dan SMA karena rasa malu dirasakan gara-gara kanker kulit yang diderita semakin membesar.

Baca Juga  Ketua PKC PMII Bali Nusra Puji Keberhasilan Cak Imin

“Pernah diejek waktu masih SD, kalau sekolah mau sebenarnya kalau sembuh total. Kalau saya sekolah sekarang sudah masuk SMA,” tuturnya.

 

Selama ini Hanan merasa kurang mendapatkan kasih sayang dari kedua orangtua. Lebih khusus ibunya. Sesekali ibu datang saat lebaran, kadang melalui sambungan telepon.

Dilanjutkan sang ayah Suandi, untuk memenuhi kehidupan sehari-hari anaknya. Dia hanya mengandalkan beras hasil dari bertani padi di sawahnya seluas 10 are. Di sana Suandi memanfaatkan juga untuk menanam sayur mayur di sekitar sawahnya.

Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan adiknya Hanan, sang ayah hanya memberikan uang saku seadanya. Hebatnya anak bungsunya ikut membantu dengan menganyam ketak dengan upah Rp 35 ribu per satu ampet atau anyaman.(nis)

Tentang Penulis: Redaksi Koranlombok

Gambar Gravatar
Memberikan informasi Penting, Unik dan Menarik untuk dibaca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.